Friday, December 9, 2011

tukang kasut dapat haji mabrur..??

Assalamualaikum kawan2,,,(^_______^)
ha....dr.nabilah tak sedih2 dah...sebab Allah yang memberi kegembiraan ini...
tadi ana ada baca surat khabar metro...cerita pasal tajuk kat atas tu...


"tukang kasut dapat haji mabrur tanpa buat haji"


macam pelik je...mesti ada yang tertanya-tanya..selalunya orang buat haji baru dapat haji mabrur tu jika Allah izinkan,tapi,,ni tak buat haji,camne ni,,,,nak kena jadi tukang kasut dulu baru dapat haji mabrur ke?camni ni,camne ni???hehe...takpe2...ikuti kisah ni...jom2...(^____^)






Suatu hari pada musim haji, Abdullah bin Mubarak melaksanakan ibadah haji di tanah suci tertidur di Masjidil Haram. Dalam tidurnya, beliau bermimpi bertemu dengan seorang malaikat yang memberitahunya antara orang mendapat haji mabrur pada tahun itu adalah seorang tukang kasut bekerja di pasar Baghdad. 

Apakah yang dilakukan tukang kasut itu hingga melayakkan dia mendapat haji mabrur.?Beliau kemudiannya mencari dan akhirnya menemui tukang kasut itu,tukang kasut pun menceritakan peristiwa dia bersama isterinya selama 30 tahun merancang untuk naik haji. Selama itu, hampir setiap hari, minggu dan bulan dia menabung dan mengumpulkan wang dengan menjalankan kerja-kerja upah memperbaiki kasut. 

Tahun ini tabungan hajinya bersama isteri sudah cukup dan dia buat keputusan untuk naik haji. Namun apa yang terjadi?jeng3.... 



Suatu hari, isterinya mencium bau harum masakan dari jirannya. 
Disebabkan hairan dengan haruman masakan itu isterinya memberanikan diri menghampiri rumah jirannya dengan harapan untuk meminta sedikit masakan itu. 

“Wahai jiran yang baik, hari ini saya mencium harumnya masakan kamu, bolehkah saya rasa sedikit masakan itu?” pinta isteri tukang kasut itu kepada jirannya. 

“Tuan puteri yang baik, masakan ini tidak halal bagimu,” jawab jirannya. 
“Mengapa tidak halal?” tanya isteri tukang sepatu itu dengan terkejutnya. 
“Daging yang kami masak adalah bangkai yang kami temukan di jalan. Kami tidak tahan melihat anak-anak kami kelaparan. Kami sudah membanting tulang mencari makanan yang lebih baik, tapi kami tidak berjaya juga. 

Akhirnya hanya bangkai ini yang kami dapat, lalu kami masak demi melihat anak-anak dan keluarga kami tidak semakin menderita,” kata jirannya itu. 

Mendengar cerita itu, isteri tukang kasut itu pulang dan menceritakannya kepada suaminya. Si tukang kasut itu tanpa banyak bicara segera membuka tabungan haji yang dikumpulkannya selama 30 tahun dan dibawa ke rumah jirannya itu.

“Wahai jiran yang baik, ambillah semua wang ini untuk keperluan makan kamu dan keluargamu, inilah haji kami”, kata tukang kasut itu. 

Perbuatan mulia tukang kasut itulah yang masuk dalam mimpi orang alim terkenal, Abdullah bin al-Mubaarak sebagai memberitahu haji mabrur yang diperolehinya walaupun dia belum lagi pergi ke Makkah.Kisah di atas, menceritakan betapa hati yang mulia dan baik selalu mendapat tempat yang mulia di sisi Allah. Hati yang baik menghantarkan kepada pemiliknya kepada perbuatan yang baik dan terpuji. Hati yang baik mendatangkan pahala dan kurnia Allah tidak hanya untuk si pemiliknya, namun untuk seluruh umat manusia. Benarlah kata Rasulullah :



“Sesungguhnya dalam jasad ada segumpal darah, kalau itu baik, maka baiklah seluruh anggota tubuh”. 

Bayangkan tukang kasut yang tidak pergi ke Makkah sekalipun tetapi mendapat pahala haji mabrur...ha..tu lah pentingnya prihatin terhadap orang lain...jangan kita buat tak tahu je...ok?



nak ikut nafsu atau RasulNya??
renung2kan...ilalliqa'
wassalam....

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

peace...



Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)