Friday, June 24, 2011

Redha dan Ikhlas itu penting...

Assalamualaikum....alhamdulillah...pertamanya saya sangat bersyukur kepada Allah sebab dengan izin Allah saya dapat type word2 ni...
hari2 yang saya lalui di sekolah beberapa hari ini sungguh penat....dan letih...bak kata pujangga :
belajar itu memang penat,jika tidak,bukan belajar lah namanya...



ok...actually...nak citer pasal ikhlas dan redha...
dan ia akan berkait dengan syukur..dalam surah Ibrahim ayat 7 Allah berfirman :


Dan ingatlah tatkala Tuhanmu memaklumkan, “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu; dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih.”” (Surah Ibrahim:7)

cikgu rozai kata walaupun kita dapat rezeki sedikit pun..bersyukurlah!

sebab apa?sebabnya....cuba tengok balik firman Allah di atas tadi.yang saya highlight kan...

bila kita bersyukur nescaya Allah akan tambah nikmat kita..contoh nya,saya bagi contoh yang paling dekat dengan pelajar ye...bila kita dapat markah paper exam kita rendah..atau pun tak sampai target yang kita nak...mesti kita akan cakap

"ala,kenapa salah ni"
"ala,sikit je"
"hmm...rendahnya markah aku dapat"

semua ni....apa yang kita cakap tu...sebenarnya menunjukkan yang kita tak bersyukur dan tak redha dan juga tidak ikhlas dengan rezeki yang Allah beri pada kita....berbalik pada ayat Al-Quran tadi...bila kita bersyukur...

"alhamdulillah,terima kasih ya Allah"
"syukur Alhamdulillah"
"ya Allah,terima kasih.ana bersyukur kepada-Mu ya Allah"
"Thank You Allah!"(^_^)

kan sedap mendengarnya...heee...mungkin Allah akan berikan yang lebih baik untuk kita nanti...who knows...right?

kan rezeki itu milik Allah dan rahsia Allah...seharusnya kita bersyukur walaupun ia sedikit...kerana....INGAT!!ada lagi orang yang nasibnya tidak seperti kita...mungkin ada lagi yang lebih bawah dari kita...sabar itu ISLAM..redha itu ISLAM....syukur itu ISLAM....islam tidak mengajarkan umatnya kufur bukan??Islam mengajar redha,ikhlas dan syukur....pegang kata kunci ini..InsyaAllah kita akan hadapi hari2 kita dengan senyuman dan tangisan kegembiraan terhadap nikmat yang Allah kurniakan...

Thank you Allah....(^_^)

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Tuesday, June 21, 2011

Ketika Cinta Ku Datangi...

Hazihil waraqah min zamilati,nabihah...insyaAllah yufidu ilaikum...
This article is from my friend,nabihah..insyaALLAH benefit for you all...
Bismillah ...

Ikhlas memang sangat mudah untuk diucapkan tapi sangat sulit untuk dijalankan. Kerana itu memerlukan proses yang panjang sehingga boleh membimbing kita pada sebuah keikhlasan.

Ketika cintaku terbentuk dengan restu orang tua dan ketika aku harus menerima kenyataan orang yang aku sayangi bernikah dengan orang lain. Ketika rencana hanyalah tinggal sebuah rencana yang tidak terwujud. Tidak mudah untuk menerima kenyataan itu bahkan mungkin sangat sulit untuk aku terima. Hari demi hari aku lewati dengan air mata dan kesedihan. Di kesunyian dan keheningan malam aku menangis di hadapanNYA bukan untuk menyesali apa yang terjadi padaku tapi menyesal kenapa aku belum boleh menjadi hambaNYA yang ikhlas menerima kenyataan ini.

Tapi itulah hidup. Adakalanya kita harus mengalami sesuatu yang pahit. Apapun yang terjadi itulah yang terbaik buat aku meski aku harus sedih, kecewa dan merasa diperlakukan tidak adil.

Aku hanya berusaha untuk redha dengan semua ketentuan yang telah digariskan oleh ALLAH. Menerima apapun yang terjadi bukan bererti tidak berusaha untuk meraih sesuatu yang lebih baik. Tapi berusaha untuk ikhlas dan menyerahkan semua ini kepadaNYA akan menenangkan hati yang gelisah. Kerana disebalik kejadian ini pasti ada hikmahnya dan Insya ALLAH mampu membimbing aku untuk menjadi seseorang yang kuat, sabar dan ikhlas dalam menjalani hidup.

Ketika kita ikhlas dan bersyukur dengan semua yang diberikan, ALLAH akan memberikan ketenangan yang luar biasa di hati kita. Sesungguhnya bersama kesulitan pasti ada kemudahan dan DIA akan memberikan jalan yang terbaik. Yakin bahwa rencana ALLAH itu lebih indah.

Buat sahabat2ku yang sedang sedih, harus tetap semangat kerana ALLAH sayang kepada hambaNYA yang kuat dalam menjalani ujian dariNYA. Kerana sebenarnya begitu banyak anugerah dan nikmat yang diberikan olehNYA yang harus kita syukuri.


Selalu berprasangka baik kepadaNYA dan bersyukur ALLAH masih memberikan ujian kepada kita, itu berarti kita termasuk orang2 yang masih diperhatikan olehNYA. ALLAH selalu memberikan sesuatu yang kita perlukan bukan sesuatu yang kita inginkan. Kerana DIA lebih tahu mana yang terbaik buat hambaNYA.

Ikhlas, sabar dan bersyukur adalah 3 kunci orang hidup. Tidak mudah bahkan mungkin sangat sulit. Tapi tidak ada yang tidak mungkin jika kita mahu berusaha dan mencuba untuk menjalaninya dalam kehidupan kita.

Terima Kasih Ya ALLAH untuk kasih sayang, kekuatan dan semua yang sudah Engkau berikan kepadaku. Berikan petunjuk dan bimbinganMu kepadaku seperti yang telah Engkau berikan kepada hamba2Mu yang Engkau sayangi. Izinkanlah aku untuk menghabiskan sisa umurku untuk lebih dekat dan mencintaiMu.

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Wednesday, June 15, 2011

2 Hari sebelum debate...

salam...wah....memang penat...persiapan yang hanya tinggal 2 hari berapa jam entah...wallahua'alam....
hari ini latih satu hari...memang satu hari penuh....mulai hari ini saya belajar untuk menulis blog dengan perkataan yang penuh kerana salah satu tajuk debat adalah "Bahasa SMS merosakkan bahasa kebangsaan".


Ahli-ahli debat :
1.Sofiuddin bin Khalid
2.Zariq
3.Nazri Syahidan
4.Nur Nabilah ( saya lah ni )

Ahli-ahli debat telah pun berasa gelabah...hehe...kerana menyesal tidak berbincang langsung pada cuti 2 minggu lepas.(^_^)
Sofi hanya mampu tersenyum.
Zariq berkata "wei,janganlah cuak.relax je."
Nazri juga hanya mampu tersenyum.
Nabilah senyum dan berkata " ok! " (^_^)

Kami akan berusaha semaksima mungkin untuk mendapatkan tempat yang pertama.KAMI NAK PERGI UMRAH!!!heeee...apa-apa pun mestilah untuk mendapatkan keredhaan Allah,ilmu dan pengalaman.Insya-Allah.

harap kawan semua mendoakan kejayaan SMKA Simpang Lima dalam musabaqah kali ini.

semoga Allah membantu kami.(^_^)

pepatah Dr.Nabila untuk hari ini :

Semalam,hari ini dan esok tidak akan sama.Berusahalah selagi peluang masih ada.Allah kan ada..:)

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Saturday, June 11, 2011

Toxo oh Toxo....

Salam semua...erm...pernah dengar tak nyamuk TOXO???nk taw ape itu nyamuk toxo??jom2...bace jom!!PENTING!!!!!!!heeee

Sebanyak 200 ekor Nyamuk Toxo iaitu 100 ekor nyamuk jantan dan 100 ekor nyamuk betina dilepaskan sebagai ujian di USJ hari ini sebagai agen biologi kawalan aedes.

Jadi apa kelebihan nyamuk ini ? 

Nyamuk Toxo ataupun nama saintifiknya sebagai " Toxorhynchites " bertindak sebagai agen kawalan denggi dengan cara memakan jentik - jentik. 


Projek ini dijalankan oleh Majlis Perbandaran Subang Jaya ( MPSJ ) dengan kerjasama Universiti Sains Malaysia ( USM ) dan CIMB.

Antara ciri - ciri Nyamuk Toxo ialah, 

1. Memakan jentik - jentik.
2. Mampu terbang sejauh 200 meter berbanding Aedes yang hanya cuma 150 meter sahaja.
3. Saiz mereka yang besar dan mudah dikenali iaitu sepanjang 24 mm.
4. Tidak berbahaya kerana mereka tidak menghisap darah.

Mengikut pendapat peribadi saya, sekiranya projek ini berjaya ia adalah satu pencapaian yang baru dalam menangi aedes selain daripada menggunakan bahan kimia yang berbahaya. Walaubagaimanapun, cara terbaik adalah bermula daripada diri kita sendiri iaitu dengan cara mengamalkan kebersihan diri dan tempat tinggal.

Sekian.

P/s : Sumber daripada TV3 dan Malay Mail.

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Friday, June 10, 2011

Warkah ini Khas Buatmu Sayang....

Jodohku,warkah ini khas untuk mu sayang.....

Apa khabar jodohku?
Berat rasanya kelopak mataku untuk tertutup. Bagaimana dengan kamu?
Apa kamu selalu terbangun di sepertiga malam terakhir? .. dan apakah mulutmu terus menerus berzikir dimalam hari?
Jujur aku rindu kamu, wahai jodohku..
Tapi saat ini belum saatnya untuk kita bertemu, bukannya aku tak mahu, atau aku tak rindu. Tapi sememangnya kerana perjalanan kita masih panjang, dan masih banyak kewajipan yang harus kita penuhi saban waktu.
Kadang–kala aku berfikir, apa nanti saat subuh tiba kau akan membangunkanku? Mengajakku bertafakur dan bersujud kepada-Nya?
Berat hati ini menantikanmu, gelisah pula hati ini memikirkanmu.
Adakah kau selalu menghiasi langkahmu dengan kebaikan-kebaikan?. Apakah nanti saat zuhur tiba, kau akan meninggalkan kesibukanmu sementara, hanya untuk menghadapNya?
Jodohku, sihatkah kamu?
Kalau aku berada disampingmu saat ini, mungkin aku akan merawatmu dengan penuh kasih sayang.
Jodohku, sabar dan tenanglah..
Aku disini masih bersabar menanti mu. Janganlah hatimubersedih, senyumlah.. kerana aku yakin kebahagiaan akan selalu menyertai kita.
Jikalau detik ini hatimu sedang terluka, berwuduklah.. dan dekatkanlah dirimu kepada-Nya. Tetapi disini aku berharap agar kamu baik-baik saja.
Jodohku, aku rindu..
Bilakah kita akan bertemu?. Begitu banyak hal yang ingin ku ceritakan kepadamu. Begitu banyak pula harapanku untuk menantikan nasihat–nasihat mu.
Hati ini kosong, dan hati ini tak sabar menanti kehadiranmu yang kan membalut dan menyembuhkan luka dihatiku.
Jodohku..
Adakah kau juga rindu padaku?. Bagaimana dengan Quranmu?. Sudahkah kau baca diantara maghrib dan isyak?. Apa yang kau fahami dari surah itu?. Ceritakanlah kepadaku.. ingin aku mendengarnya.
.. Dan begitu juga dengan keluhanmu, aku sedia mendengarnya..
Apa perubahan  yang kau lakukan dari hari ke hari?. Semakin baikkah?. Ketahuilah, ku hanya mengharapkan yang terbaik buatmu.
Jodohku..
Disetiap langkahku dan seusai solatku, ku bisikkan AL-Fatihah untukmu, agar kau selalu berada dijalan-Nya.
Bersabarlah sayang, waktu-waktu ini bukanlah waktu yang lama.. dan ingatlah sayangku, janganlah sampai dirimu tersalah memilih jalan.
Jodohku..
Nantikanlah diriku, dengan perbagai kebaikan yang nantinya akan membawa rahmat untuk kita dari-Nya.
Jagalah dirimu dari hal-hal yang dilarang agama.. kerana aku mencintaimu secara tulus dan ikhlas demi-Nya.
Jodohku..
Bersiaplah kau untuk mencintaiku secara tulus dan redha menerima segala kekuranganku dan membenarkanku dikala aku salah.
Sayang, berusahalah membahagiakan orang tuamu .. dengan menjaga sikapmu dan tutur katamu. Aku yakin kau adalah seorang yang sabar, seorang yang cekal, seorang yang boleh membesarkan anak–anak kita kelak dengan penuh hikmah.
Ingatlah, jangan pernah dikau merasa keseorangan.. kerana aku disini masih setia menantimu.
Jodohku..
Seandainya siang sudah berlalu.. pejamkanlah matamu dengan buaian doa, dariku yang selalu kuhadiahkan untukmu.
Jodohku..
Ingatlah sayang, aku selalu ada untukmu..
Semoga kerinduanku ini akan terjawab, seiring berjalannya waktu.. dan semoga ALLAH yang maha Esa selalu membimbing kita ke jalan yang diredhai-Nya. Amin.

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Thursday, June 9, 2011

Siapakah engkau??

 Assalamualaikum...kisah ni biasa kawan2 semua dengar..tapi,,,baca banyak kali pun seronok je...apa2 pun...layan je ea....(^_^)

Di sudut pasar Madinah ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap harinya selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, "Wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia itu orang gila, dia itu pembohong, dia itu tukang sihir, apabila kalian mendekatinya maka kalian akan dipengaruhinya". Namun, setiap pagi Muhammad Rasulullah SAW mendatanginya dengan membawakan makanan, dan tanpa berucap sepatah kata pun Rasulullah SAW menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu sedangkan pengemis itu tidak mengetahui bahwa yang menyuapinya itu adalah Rasulullah SAW. Rasulullah SAW melakukan hal ini setiap hari sampai beliau wafat.

Setelah wafatnya Rasulullah SAW praktis tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi buta itu. Suatu hari sahabat terdekat Rasulullah SAW yakni Abubakar RA berkunjung ke rumah anaknya Aisyah RA yang tidak lain tidak bukan merupakan istri Rasulullah SAW dan beliau bertanya kepada anaknya itu, "Anakku, adakah kebiasaan kekasihku yang belum aku kerjakan?". Aisyah RA menjawab, "Wahai ayah, engkau adalah seorang ahli sunnah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja". "Apakah Itu?", tanya Abubakar RA. "Setiap pagi Rasulullah SAW selalu pergi keujung pasar dengan membawakan makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada di sana", kata Aisyah RA.

Keesokan harinya Abubakar RA pergi ke pasar dengan membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abubakar RA mendatangi pengemis itu lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika Abubakar RA mulai menyuapinya, si pengemis marah sambil menghardik, "Siapakah kamu ?". Abubakar RA menjawab, "Aku orang yang biasa." "Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku", bantah si pengemis buta itu. "Apabila ia datang kepadaku tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapiku, tapi terlebih dahulu dihaluskannya makanan tersebut setelah itu ia berikan padaku", pengemis itu melanjutkan perkataannya. Abubakar RA tidak dapat menahan air matanya, ia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, "Aku memang bukan orang yang biasa datang padamu. Aku adalah salah seorang dari sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada. Ia adalah Muhammad Rasulullah SAW". Seketika itu juga pengemis itu pun menangis mendengar penjelasan Abubakar RA, dan kemudian berkata, "Benarkah demikian? Selama ini aku selalu menghinanya, memfitnahnya, ia tidak pernah memarahiku sedikitpun, ia mendatangiku dengan membawa makanan setiap pagi, ia begitu mulia.... " Pengemis Yahudi buta tersebut akhirnya bersyahadat di hadapan Abubakar RA saat itu juga dan sejak hari itu menjadi muslim.

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Monday, June 6, 2011

saya suka wanita tutup AURAT!!

Assalamualaikum kawan2 sume....heee
erm...hari ni not la nk citer detail about menutup aurat...sbb rasanya u all
dah taw how to preserve your dignity..i mean our dignity as a MUSLIMAH...
as a muslim woman....rite?(^_^)

Dalam satu hadis lain, Rasulullah SAW bersabda,

“Nikahilah wanita
dalam empat kategori: Hartanya, keturunannya, kecantikannya,
agamanya. Pilihlah wanita yang mempunyai agama kerana dia
akan menjagamu.”

(Riwayat Shaihan).
 but...actually i'm talking about the man who said this

"SAYA SUKA WANITA TUTUP AURAT"
saya hormat dengan lelaki yg mcm ni...sbb dia tertarik kepada perempuan yg menutup auratnya...
sebenarnya setiap lelaki menginginkan perempuan yang menjaga maruahnya untuk dijadikan ISTERI...
kesucian fitrah manusia yang suka kepada sesuatu yang cantik,yang baik tak dapat di nafikan...

contoh yang paling mudah:

if kita nak beli kuih..satu kuih ditutup rapi...
satu lagi kuih terdedah kepada habuk,kotor,serangga..dan tidak ditutup dengan apa2 pun....mungkin ditutup tapi kurang sempurna....

so...as a 'NORMAL HUMANBEING',which one would u choose???(^_^)

IF U CHOOSE THE KUIH THAT WRAPPED NEATLY...U ARE THE SMARTEST PERSON!!!heee
and YOU ARE THE NORMAL HUMANBEING...


siapa yang nk mkn kuih yg dah kene hinggap lalat?no one lah...kan3?hehe
kalau ada pun mungkin dah desperate sgt kot....(am i wrong??)
I mean if in desperate situation...but,in normal condition,and there are pilihan there...so...why not we choose the better one???

so...this situation sama lah dgn perempuan yg menutup aurat lebih disukai dan dihormati oleh LELAKI YANG WARAS...hehe

so...kepada muslimah2 sekalian termasuk diri ini yang selalu alpa dan leka...selagi kita bergelar MANUSIA..yang sentiasa need a rememberance...(peringatan.....is that word true?) :)

we must jaga betul2 maruah kita dan aurat kita sebagai seorang MUSLIMAH....ingat Rasulullah tak...ingat Allah tak??sayang tak pada Allah dan Rasulullah...sayang pada diri kita sendiri tak??if u all sayang....buat la apa yang Allah suruh...dan tinggalkan apa yang Allah larang....

i know...maybe have one of the readers...u lah....hehe...JUZ MAYBE OK....ada yang mungkin kata

"belum bersedia"
"nanti2 lah"
"ala...i tak nak hipokrit"

and bla..bla..bla....

erm....yakinkah kita esok kita masih diberi NIKMAT oleh Allah untuk bernafas??untuk membuka mata,bangun dari tempat tidur dan menjalankan aktiviti harian kita seperti biasa..dan memikirkan bila masanya untuk kita berubah tanpa berbuat apa2 untuk ke arah itu???lama lagikah kita hidup di dunia??
wallahua'lam...orang kata

"benda baik cepat2 kan"

kan3??hehehe

ok...tu satu part,,,,and 1 more...kalau dah tutup aurat tu...tutup lah ikut syariat keyh....jangan buat ISH je...
*ISH mean Ikut Suka Hati....hehe

ada adik2 usrah tanya...(kira adik2 usrah la jgk...wlaupun x join usrah kat hostel...sbb tak duduk hostel...)
suka panggil adik2 kat sekolah tu adik2 usrah...heee
mereka tanya...

"akak,kalau tak pakai tudung labuh tak boleh ke?"

erm...the answer is...tudung labuh tak labuh..it's ok..asalkan adik still tutup aurat yg ditetapkan oleh Islam...
tapi...bagi akak..tudung labuh ni konsepnya sama dengan pakai TALI PINGGANG KESELAMATAN...
seatbelt la senang kata,,,,pelik tak nape same macam tu pulak?



"ok..macam ni...salah tak dalam islam if kita tak pakai seatbelt?berdosakah???"

"Tak",mereka jawab dgn comel.:)

"erm...tapi...kalau kita tak pakai,kerajaan Malaysia akan kenakan tindakan kan?kenapa?sebab ianya adalah untuk menjaga keselamatan diri....ia adalah masolih mursalah...sesuatu hukum yang dibuat untuk kebaikan atau kemaslahatan sesuatu masyarakat tu...so,,kalau kita tak pakai tudung labuh tak salah tapi ia lebih sempurna dan sangat menjaga aurat dan maruah kepada si pemakainya.Adik2 akak dah faham dah?"

"Tapi...tak rimas ke??"

"jawapannya...akak nk tanya korang,kalau korang pakai seatbelt tu rimas tak?rimas la jugak..tapi...pakai jugak,,,kenapa??"

"Untuk keselamatan la kak"

"Yes!bijak adik akk..and itulah jawapan untuk rimas ke tak pakai tudung labuh...cuma ada sedikit perbezaan...pakai tudung labuh tak rimas...kerana ia sangat menjaga keselamatan kita if kita dah biasa,mungkin panas di dunia tapi tidak di akhirat,InsyaALLAH.Faham dah?"

"Oh...macam tu...kalau macam tu adik nk pakai tdung labuh la.."jawapan yang diberikan dengan penuh yakin dan berwawasan..

"ha...camtulah adik akak..nnti comel la sume macam akk"aku masuk bakul angkat sendiri..heheee

so..THAT'S THE ANSWER.....simple right???(^_^)

tapi,saya tak salahkan orang yang pakai tudung biasa...asalkan ia menutup aurat...saya menghormati pendapat mereka dan tidak menyalahkan mereka....kerana ia adalah pendapat dan keselesaan masing2...:)

ok lah...tu je...
semoga post kali ni bermanfaat...
jumpa lagi...ilalliqa'
wassalam..
(^_^)

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Sunday, June 5, 2011

Alhamdulillah..ana sudah bertunang...



Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu.
Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada.
Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.
Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini.
Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.
Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam.
Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama… Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.
Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.
Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.
“Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?”

Aku menjawab tenang..
“Warna putih, bersih…”
“Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat.”
“Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan.”
Ibu angguk perlahan.
Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu… helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah.
”Malam Pertama…” Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.
Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran.
Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang… As-Syifa’ aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.
“Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?”
Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.
“Insya Allah, ‘dia’ tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama.”
Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.
“Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!”
Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan ‘dia’ yang mendekatkan aku dengan Allah.
Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa’ ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.
“Bila enti menikah?”
Aku tiada jawapan khusus.
“Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu…”
Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.
“Jemput ana tau!”
Khalilah tersenyum megah.
“Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak! “Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.
“Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti…”
Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya.
Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu…
“Usah berlebihan ya…”
Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.
“Insyirah, jom makan!”
Aku tersenyum lagi… Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.
“Tafaddal, ana puasa.”
Sahabiah juga semakin galak mengusik.
“Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat… Tarikhnya tak tetap lagi ke?”
“Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi.”
Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.
………… ……… ……… ………
“innalillahi wainna ilaihi rajiun…”
“Tenangnya.. . Subhanallah. Allahuakbar. ”
“Ya Allah, tenangnya… ”
“Moga Allah memberkatinya. …”
Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.
Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.
Akhirnya, mereka ketahui sosok ‘dia’ yang mendekatkan aku kepada Allah.
Akhirnya, mereka kenali sosok ‘dia’ yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.
Akhirnya, mereka sama-sama mengambil ‘ibrah dari sosok ‘dia’ yang mengkhitbah ku.
Dalam sedar tidak sedar…
Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku…
Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa’nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi.
Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.
“Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan ‘dia’ yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui…”
Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian…
“Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?”
Ibu tenang menjawab…
“Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh.”
“Allahuakbar. ..”
Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.
“Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama…”
Ibu angguk, tersenyum lembut…
“Ini nak, bukunya.”
Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr ‘Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk ‘Malam Pertama di Alam Kubur’.
“Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis… Khalilah tak tahu mak cik.”
“Dan sejak dari hari ‘khitbah’ tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan.. .”
Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.
“Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil ‘ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu.”

* Kisah ini bukan kisah saya , ianya kisah KITA (semua yang sedang membaca/tak) *

Mulai hari ini, jangan bersoal tika melihat saya memakai cincin. Kerana, saya sudah bertunang! Bertunang dengan kematian, tidak tahu bila saya akan dinikahkan dan tidak tahu bagaimana rezeki di malam pertama. Tetapi, sekurang-kurangnya apabila sudah dirisik dan bertunang, kita sama-sama akan mempersiapkan diri sebaik-baiknya walaupun bukan yang terbaik untuk hari pernikahan dengan KEMATIAN.
Wallahua’lam.
Cukuplah kematian itu mengingatkan kita… Cukuplah kita sedar kita akan berpisah dengan segala nikmat dunia. Cukuplah kita sedar bahawa ada hari yang lebih kekal, oleh itu sentiasalah berwaspada. Bimbang menikah tergesa-gesa, tahu-tahu sudah disanding dan diarak seluruh kampung walau hanya dengan sehelai kain putih tak berharga.
Setidak-tidaknya, Insyirah (watak di atas) sudah ‘membeli’ baju pernikahannya. .. Arh… Untungnya Insyirah.
~ Kullu nafsin za’iqatul maut ~

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Saturday, June 4, 2011

Awaken....

Assalamualaikum....erm...pernah dengar lagu awaken by Maher Zain tak??best kan...kalau faham maknanya lagi best,,,,makna yang sangat mendalam...



We were given so many prizes
We changed the desert into oasis
We built buildings of different lengths and sizes
And we felt so very satisfied
We bought and bought
We couldn’t stop buying
We gave charity to the poor ’cause
We couldn’t stand their crying
We thought we paid our dues
But in fact
To ourselves we’re just lying

I’m walking with my head lowered in shame from my place
I’m walking with my head lowered from my race
Yes it’s easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves
We were told what to buy and we’d bought
We went to London, Paris and Costa Del Sol
We made show we were seen in the most exlusive shops
Yes we felt so very satisfied

We felt our money gave us infinite power
We forgot to teach our children about history and honor
We didn’t have any time to lose
When we were.. (were)
So busy feeling so satisfied

I’m walking with my head lowered in shame from my place
I’m walking with my head lowered from my race
Yes it’s easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

We became the visuals without a soul
despite the heat
Our homes felt so empty and cold
To fill the emptiness
We bought and bought
Maybe all the fancy cars
And bling will make us feel satisfied
My dear brother and sister
It’s time to change inside
Open your eyes
Don’t throw away what’s right aside
Before the day comes
When there’s nowhere to run and hide
Now ask yourself ’cause Allah’s watching you

Is He satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?
Is Allah satisfied?

I’m walking with my head lowered in shame from my place
I’m walking with my head lowered from my race
Yes it’s easy to blame everything on the west
When in fact all focus should be on ourselves

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Friday, June 3, 2011

The Best of Sinners are Those Who REPENT...


Siapa Sangka Si Pendosa itu Kembali Pada Tuhannya?



Bismillah..

Dulu pernah jauh dari Tuhan,
dulu pernah bergelumang dengan dosa maksiat,
dulu pernah leka dengan kehidupan dunia tanpa takut dengan azab akhirat,
dulu pernah merangkak untuk membaca ayat-ayat cinta Allah..
dulu pernah bangga menayangkan auratnya..

Sampai satu hari,
terduduk termengah tidak mahu berlari lagi.
penat katanya.
sedangkan dia tidak tahu di situlah dia akan bermula.
"wamakaru wamakarallah wallahu khairulmaakirin"

Allahu waliyyul ladziina aamanu yukhrijuhum minazzulumaati ilannur (2:257)
-Allah pelindung bagi orang-orang yang beriman,Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya(iman).

Dia tidak menyangka,
Allah masih melihatnya,
Allah masih mahukannya,
Allah masih tidak meninggalkannya,
betapa ketika itu dia tidak sanggup untuk mengangkat mukanya dalam doa.
malu!

Saat suatu waktu dia menerima suatu ujian hati dirobak rabik,
tapi pelik,
dia tidak menangis kerana kehilangan manusia itu,
dia tidak rasa sedih meninggalkan cinta itu,
terkilan cuma.

Dia cuma menangis selepas itu,
tapi bukan kerana hamba,
kerana Tuhannya.
kerana takutkan dosa-dosanya,
kerana mahu kembali mencari pahala,
kerana ingin mengenal Islam yang dipakainya,
di atas sejadah itu dia berteleku.
mula membuka helaian demi helaian Quran,
yang dahulu dia pernah meninggalkan,
dia mula merangkak untuk memaksa diri mengingat kembali,
mana satu dengung,mana satu ikhfa,mana satu tanwin,mana satu patut berhenti.

Malu dengan Allah,
malu dengan ibu ayah,
malu dengan adik-adik melihat kakaknya sebegini,
malu dengan guru yang  mengajarkan Al Quran,
dahulu dia memuji kelancaranku,
hari ini dia menangis melihat kegagapanku untuk menyebut kembali kalam-kalam itu.

Tapi dia gagahkan diri,
membaca walau selambat mana,
dia ingin menebus kejahilannya,
dia ingin keluar dari kepompong jahiliyyahnya,
dia ingin terus mencari hidayahNya,
kerana dia sudah dapat merasakan betapa Allah masih menyayanginya,
betapa Allah mahukan dia kembali padaNya.
Dia hargai sangat kelembutan sentuhan di hatinya,
yang sudah bertompok hitam dan kelabu,
dia tidak ingin lagi menambahkan tompok itu,
dia ingin sucikannya,
dia ingin membasuh debu bersarang,
supaya hati itu kembali bernafas dengan tenang,
dalam rahmat kasihNya.

Kemudian dia mendapat pengisian ruhi di suatu daurah yang dihadirinya,
di situlah perjalanannya bermula,
di situlah dia betul-betul yakin dengan jalan yang dipilihnya,
di situlah dia kenal sejarah dan apa tujuan penciptaannya,
Tarbiyyah.

Saat-saat sukar ditempuh,
mula berubah satu demi satu,
aurat kembali terlindung terjaga kerana ia tahu mahal nilainya,
disimpan elok-elok di dalam bekas yang tertutup.
ayat-ayat Quran mula lancar sedikit demi sedikit,
solat-solat yang dahulu sering dilengahkan kembali teratur,
dia mula untuk berlembut dalam bertutur,
mula berhikmah dalam berkata-kata,
mula merendahkan pandangan mata,
mula menjaga pergaulannya.

sedikit,dan semakin berubah.
sinis sindir dari sekeliling,
pandangan pelik dan kata-kata
sering kalinya dihadam seorang,
kerana dia diajar bahawa itu adalah resam dalam perjalanan tarbiyyah,
tidak sunyi dari tohmahan,
tidak lari dari umpatan dan kejian,
tidak kosong dari kata-kata yang kurang enak didengar.
tapi diri harus kuat.

harus menelan pahit dalam senyuman.
Tekad.


Dan kini dia yakin dia mahu menjadi seorang dai'e,
dia tekad tidak mahu kembali kepada jahiliyyahnya terdahulu.
dia bersyukur kerana berada dalam kalangan biatus solehah,
dia yakin Allah tidak mengaturkan semuanya sia-sia.
tumuhaat dari sekeliling buatkan dia terharu,
melihat sahabat-sahabat yang mahu di'bersih'kan hati
dan kembali pada Tuhan.

Melihat kembali kesan kaki yang ditinggalkan,
malu sendiri,kerana diri pernah berada dalam kegelapan itu.
tetapi kalau bukan kerana gelap itu,
dia tidak mungkin mengenal cahaya hari ini.
dia tidak mungkin mahu berada di padang rumput yang luas beserta langit membiru.
Biar dahulu halaman kertas hidupnya dipenuhi dengan tampalan dan contengan,
hari ini dia mahu mengangkat pena,
dan dengan senyuman dia mahu menulis,
Episod Satu: Tarbiyyah yang Bermula.

Jika suatu hari nanti dia harus meninggalkan bumi Saad Abi Waqas ini,
pasti dia berasa sedih dan berat hati,
bukan kerana dia begitu bahagia dan menikmati segala kemudahan di tempat ia belajar ini,
tidak,tapi dia berasa sedih dan berat hati,
kerana di sini tempat dia mengenal siapa Tuhannya,
kerana di sini dia mula mencari tujuan hidupnya,
kerana di sini juga dia peroleh manisnya ukhuwwah fillah,
yang pasti akan tersimpan kemas sehingga hujung nyawa.


"Ingatlah ketika kamu lari dan tidak menoleh kepada sesiapa pun,sedang Rasul Muhammad yang berada di antara kawan-kawanmu yang lain memanggil kamu (kelompok yang lari), kerana itu Allah menimpakan kepadamu kesedihan demi kesedihan,agar kamu tidak bersedih hati lagi terhadap apa yang luput dari kamu dan terhadap apa yang menimpa kamu,dan Allah maha teliti akan apa yang kamu kerjakan.."
(Ali Imran 3:153)

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Thursday, June 2, 2011

Colours Of Youth!!!!

Assalamualaikum....talking about colours of youth...what is that?


ni SPBI GOMBAK punya team...


"vibrant and carefree...resemblance of the country's unity....
but,,,we never forget....
our roles and responsibilities..."


erm...that's sound so familiar right??haha...
actually,this is our choral speaking text..
and that's the title..
COLOURS OF YOUTH!!


on 28th of May 2011
we took part in choral speaking competition...
sempena Hari Belia Negara at Putrajaya....
so interesting,....yang paling best....
i met IMAM MUDA there!!!


sonok2...beronok-ronok....
time nk diumumkan pemenang2 tu..I,Dila and Syaza
pegi la jalan2 jap kat putrajaya tu...ronda sana...ronda sini....ronda 360 darjah....yeke 360?separuh je kot....
sbb area2 Jom Heboh tu...kami tak singgah....heeee


yg syiok nye....huhu
time nk melintas jalan tu....nampak la van imam muda....
oh no...i'm so speechless....cam kaku gitu....
aku tak taw nk buat apa bah,....hehe
ada pulak IMAM MUDA yg buat "peace"...(^_^)
BERBUNGA2 HATI KU....haha
gurau saje....apa2 pun srnok!!!


tapi..yg x bestnye.....


"Kenapa pakcik bas parking bas jauh sgt...??penat kitorang jln pakcik....dah la jumpa budak2 tepi jalan yg agak menyebelkan....takpe2..ada hikmahnya"


erm..apa2 pun...satu perkara lagi...time nk balik tu....syaza suap makan...hehe
thanks syaza membuatkan perut ku tidak bermain muzik lagi...haha



erm...ok lah...tu je kot...ilalliqa'
wassalam...


Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)

Wednesday, June 1, 2011

Aku Bukan Perempuan Itu....


Aku seorang perempuan. Perempuan yang hidup dalam arus dunia moden. Penuh tipu daya andai tersilap langkah.. MERANA..
Aku perempuan yang benci akan penyakit cintakan dunia. Aku perempuan yang mahu cinta Allah meresapi seluruh jiwa! Tenggelam dalam cinta-Nya. Sungguh mengasyikkan.
Aku seorang wanita yang mahu tetap teguh pendirian. Halangilah jalanku ke arah reda-Nya, pasti akan kutempuh jua.
Aku perempuan yang bukan begitu mudah untuk patah semangat.. Aku perempuan yang tidak takut dengan helah palsu kerana aku punya Dia! Kebenaran pasti tertegak!
Hasbee Rabbee. Maa fee qalbee ghairullah.
Cukuplah Allah bagiku. Tiada dalam hatiku selain Allah.

Tatkala perempuan lain megah memaparkan gambar di Facebook. Aku mengatakan. Itu bukan aku.
Kerana aku perempuan yang punya maruah. Allah menganugerahkan kecantikan dan kelebihan tersendiri pada tiap-tiap insan bernama wanita.
Oh, bukan untuk dijadikan bahan jajaan mata lelaki bernafsu. Tetapi, khazanah yang perlu disimpan hingga waktunya tiba. Hanya buat suamiku. Aku tidak akan sesekali menghampakan dia.
Aku bangga memperjuangkan pakaian sunnah. Aku bangga mengenakan busana yang menepati kehendak Allah. Aku bangga menutup keseluruhan auratku daripada menjadi panahan mata lelaki. Biar mereka memandang serong.
Tidak pernah tergugat usahaku dalam mendamba reda-Nya. Sedikitpun aku tidak peduli pandangan manusia. Ya, mengapa harus peduli sedangkan Dia adalah Pencipta?
Aku langsung tidak ingin kelihatan cantik di mata ribuan lelaki. Aku langsung tidak ingin menjadi rebutan jejaka kacak atas mata yang hanya memandang kecantikan. Aku langsung tidak ingin sang pria menaruh hati dan harapan kepadaku kerana rupa.
Aku tidak mahu menjadi fitnah bagi mereka. Aku tidak mahu mereka sibuk memikirkan aku melebihi Al-Khaliq Sang Pencipta. Kerana aku tidak tahu alasan apa yang harus ku utarakan saat Dia bertanya kelak.
Malah apabila aku menjadi punca dua jejaka bermasam muka dan bergaduh, aku terasa begitu hina! Seolah-olah aku hanyalah barang yang bisa dibeli begitu sahaja. Aku punya maruah. Aku bukan barang jajaan yang mudah dilihat, disentuh, diusik, direbut sesuka hati! Kerana aku hanya khusus buat dia.
Kerana aku sentiasa merasakan dia ada di sisi walaupun pada mata kasarnya dia tiada menemani. Hanya keyakinan aku sandarkan pada-Nya dalam sebuah penantian. Itu sahaja sudah cukup. Cukup buat aku bahagia dengan dia, takdirku kelak.
Malah aku malu membiarkan seorang lelaki ajnabi berjalan di belakangku lantaran fitnah yang mungkin timbul. Mengingatkanku kepada apa yang dikatakan oleh Saidina Umar radhiallahu 'anhu, "Aku lebih rela berjalan di belakang seekor singa daripada berjalan di belakang seorang wanita."
Aku mahu menjadi perempuan yang sukar. Sukar didekati. Sukar dipermainkan hatinya. Sukar tunduk kepada kehendak nafsu. Sukar mengatakan ya kepada pergaulan yang tiada batasan syarak.
Sukar untuk merasa tenang apabila melihat anak bangsa semakin rosak. Sukar membuang perasaan malu terhadap ajnabi. Aku mahu jadi perempuan yang sukar itu. Aku mahu menjadi sebaik-baik wanita yang tidak memandang dan tidak dipandang. Seperti pesanan Saidatina Aisyah radhiallahu 'anha. Ini baru aku.
Tatkala perempuan lain sibuk memikirkan cinta manusia. Aku mengatakan. Itu bukan aku.
Kerana aku perempuan yang punya matlamat. Aku punya agama yang mesti aku perjuangkan. Lihat! Cubalah lihat di luar sana! Sedih! Aku sayangkan wanita di luar sana! Anak-anak remaja perempuan yang berpakaian mendedahkan aurat.
Sedih! Aku sayang mereka! Wanita yang asyik memikirkan kapan bila mahu bertemu pacarnya.Sedih! Aku sayang mereka! Perempuan yang membonceng motosikal lelaki dan dijadikan hadiah pertaruhan lumba haram. Sedih! Aku sayang mereka! Wanita yang telah dinodai kehormatannya dengan rela!
Sememangnya aku perempuan, aku juga punya rasa. Menyayangi dan disayangi. Namun aku tidak akan begitu mudah tertipu. Kerana aku tidak begitu bodoh untuk menghabiskan masa dengan memikirkan perkara yang tidak pasti.
Hanya angan-angan sementara. Aku bukan perempuan yang menghabiskan masanya sering memikirkan masalah sendiri dan tidak memikirkan kudis yang semakin membusuk pada umat! Aku tidak mahu menjadi perempuan yang mementingkan diri sendiri.
Tatkala perempuan lain sibuk menunggu dan membalas SMS cinta. Aku mengatakan. Aku bukan begitu.
Kerana aku perempuan yang punya hala tuju. Aku tidak akan membazirkan masa mudaku untuk perkara yang langsung tidak bermanfaat untuk akhirat! Hanya keseronokan sementara. Hanya mengenyangkan nafsu.
Oh, aku bukan begitu. Kerana aku mahu sibuk menelaah ilmu. Menggali ilmu Fardu Ain dan juga yang berkaitan dengan hukum syarak. Menjadi seorang wanita yang beramal dengan ilmunya.
Mencontohi Saidatina Aisyah a.s yang cukup cerdas dan cerdik dalam mengeluarkan fatwa. Sehingga menjadi antara rujukan dalam urusan berkaitan hal ehwal masyarakat dan hukum hakam. Itu semua berdasarkan ilmunya.
Sehingga membawa aku untuk berfikir sejenak. Alangkah bodohnya diri andai melayan cinta palsu yang berlandaskan nafsu sedangkan terlalu banyak ilmu yang belum aku teroka.
Aku tidak suka melayan perasaan yang sia-sia sedangkan 'dia' telah ditakdirkan buatku. Aku mahu menjadi perempuan yang matang dengan ilmunya. Dengan ilmunya makin terasa manis akan ibadat. Makin terasa semakin dekat dan erat dalam dakapan kasih Allah. Dengan ilmu yang mewujudkan perasaan khauf, takutkan Allah.
Tatkala perempuan lain ada yang materialistik terhadap wang. Aku mengatakan. Aku bukan begitu.
Kerana aku perempuan yang materialistik terhadap pahala. Mahu akaun akhirat kaya dengan amal soleh. Setiap detik bagiku amat berharga untuk aku lakukan sesuatu yang dipandang oleh-Nya. Kerana aku mahu menjadi wanita syurga! Itu bukan sekadar madah penyedap kata. Bukan sekadar omong kosong. Ini cita-cita tertinggi aku.
Kerana aku perempuan yang berfikiran jauh. Berpandangan jauh ke hadapan. Aku benar mahu cinta-Nya. Terkadang aku terfikir. Andai aku di tempat Masyitah yang dipaksa terjun ke dalam minyak panas semata-mata untuk mempertahankan keimanan, apakah aku kuat sepertinya? Atau mungkin aku akan lari atau mungkin aku akan... entah. Aku menangis...
Aku mahu seperti Rabi'ah al-Adawiyah. Cintanya terhadap Kekasih Agung begitu mengagumkan. Sehingga dengan ujian dia merasa gembira. Benar reda dan tidak merungut walaupun ditimpa musibah. Diculik dan menjadi hamba kepada raja yang zalim.
Apakah aku mampu seperti sufi wanita ini. Yang memperkenalkan apa itu falsafah Cinta Ilahi sehingga tiada cinta manusia di hatinya kerana cintanya yang terlalu mendalam terhadap Yang Satu. Tetapi aku... Aku menangis lagi..
Aku menangis.. Menangis.. Menangis.. Namun, tangisan ini membuatkan aku kembali kuat. Menyedarkan aku daripada lamunan. Kerana aku bukan perempuan yang mudah menyerah kalah! Allahuakbar! Aku tidak kenal erti jatuh yang tidak bangun. Aku bukan perempuan yang begitu. Lembik. Lemah!
Aku bukan perempuan lembik yang lemah. Mengada-ngada. Tidak mampu untuk hidup berdikari dan yang hanya bergantung kepada orang lain. Aku bukan perempuan yang penakut dan pengecut! Aku bukan perempuan yang mudah kalah terhadap cabaran!
Aku mahu menjadi perempuan yang lembut. Yang mempunyai hati yang kuat. Yang tidak lari daripada cabaran dunia tetapi menghadapinya dengan berani. Dengan bersandarkan keyakinan Dia sentiasa di sisi, aku tidak akan takut menegakkan kebenaran. Mempunyai hati yang bisa dilentur namun tak mudah untuk dipatahkan. Aku perempuan yang mampu berpijak atas kaki sendiri.
Akan ku kesat air mata ini dengan semangat baru. Semangat yang lahir dari kekuatan yang dihembus-Nya. Aku tidak akan begitu mudah menurut kata nafsu. Aku perempuan yang ditarbiyah. Mampu mempertahankan maruah sendiri daripada tergadai oleh godaan duniawi. Aku ada Dia. Cukup.
Aku tidak mahu neraka. Aku mengatakan. Itu bukan aku. Kerana aku perempuan yang mahukan syurga.
"Barang siapa taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia akan memasukkannya ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Dan itulah kemenangan yang agung."
[An-Nisa', 4 : 13]
"Harta yang paling berharga di dunia adalah wanita yang solehah."

Semoga mendapat ibrah dari post ini.ilalliqa' :)